Pindah Kost (part 1)

Sudah hampir empat tahun saya di bandung dalam rangka studi. Sudah lama juga ya ternyata. Jadi ingat pertama kali injak kaki di Bandung.

Saya diterima di Teknik Industri ITB via SPMB. Sebelumnya sudah lulus Ujian Mandiri UGM Yogyakarta. Waktu itu, karena mengikuti teman-teman SMA yang punya cadangan seandainya tak lolos SPMB, orangtua pun mendaftarulangkan saya ke Yogya. Di sana, saya sudah sempat lihat-lihat kota, kampus, sampai ancer-ancer wilayah kost. Lalu hidup berjalan biasa sampai hari diumumkan kelulusan SPMB. Pilihanpun akhirnya jatuh ke ITB. Pergilah saya daftar ulang ke Sabuga. Tanpa pikir apa-apa. Pokoknya bawa baju seadanya. Diantar si papa. Sudah selesai daftar, malampun tiba. Barulah kami iberpikir, “Mau kost dimana ya..”. Krik..krik.

Malem-malem begini? Mau cari kosan dimana? Batin saya.

Akhirnya saya pun ditinggalkan di asrama puteri Kanayakan. Papa kembali ke rumah. Besok dia harus kembali bekerja. Di Asrama, saya akhirnya bertemu dengan teman-teman baru. Pertemanan pertama di kampus gajah duduk. Ada 5 orang yang senasib sama saya ternyata. Senangnya. Sekitar satu bulan saya tinggal di sana. Bayarnya 10 ribu per hari. Sambil OSKM jadi Srikandi, sambil cari kost kesana kemari. Sampai akhirnya saya kontrak kamar di Taman Sari 118A/58.

Tahun demi tahun saya mengontrak, akhirnya pada tahun ke-empat ini saya memutuskan untuk pindah. Alasannya, yang empunya kost tidak mengontrakkan kamarnya lagi tahun depan. Anak-anaknya sudah beranjak dewasa, dan mereka butuh ruang lebih untuk bisa lebih lega menyelonjorkan anggota tubuhnya.

Huks, sedih juga. Kostan ini benar-benar jadi saksi bertumbuhnya saya. Mulai dari anak SMA ingusan sampe jadi mahasiswa tingkat akhir seperti sekarang. Mulai hanya ditemani suara radio mono, sampai winamp v5.5. Mulai dari jomblo, sampai punya pacar setia. Mulai dari belajar buku purcell, sampai pakai software ProModel.

😐

Advertisements

20 Comments on “Pindah Kost (part 1)”

  1. Aldy Pratama says:

    sampai ngerjain PTI 2 juga disana ya ka,
    duh sedih juga..

  2. Dendi Reza says:

    kacian πŸ˜‰

  3. ray rizaldy says:

    yang dateng ke sana juga dari mulai pacar setia sampai selingkuhan setia… hehehe
    *ngumpet

  4. Dian Amelina says:

    Buku pucell?Purcell kali ka?Kalkulus kan?Hahaha ;p

  5. Nadya Fadila says:

    huiiiii….detik2 terakhir malah pindah kostan ‘ka?
    huhuhu…semoga dapat kostan yang menyenangkaaaannn….;)

  6. Quch2 says:

    Wakakaka…
    Ternyata udah 4 taun kita kenal ya…

  7. Quch2 says:

    Btw, gw blom dapet kosaaaaaaaaaaaaaaaan….

  8. sayapbarat says:

    Betul kata Dian Amel. Pucell? Lo kira body cologne? Wakwakwakk… :))

    Belom kelar ini postingan Ka.

  9. sayapbarat says:

    Eh, eh, ini Echi. Pake laptop Difa. Hehehe

  10. zulfadlillah says:

    ka, sampe sekarang kalo lo pilek pasti ingusan kan?…hehehehehe…

  11. ikazain says:

    @Predo
    iya predo, ngerjain PTI 2. πŸ™‚

    @Ray:
    kalo selingkuh mah nggak pake embel-embel setia, Ray. Punya pacar dulu lah kaw, baru bicara soal selingkuh sama gua. hahahaha.

  12. ikazain says:

    Iya, terimakasih ya semua diingatkan. Sudah saya ganti jadi Purcell. Hehehe. Buru-buru nulisnya. Maaf.

  13. Sri Nurilla Fazari Syukur says:

    aduuh ika ternyata juga pernah ngerasain di asrama putri kanayakan ya…sama dong ya…

    engga papa ka, kosan baru, spirit baru, target baru..(udah mau lulus kan),…

  14. ikazain says:

    Amin mbak Uril. Minta doanya saja semoga dimudahkan.
    hahahaha.

  15. upi says:

    ugh, balesan komentarnya ray sadiss. hehehe
    jadinya ngekos dimana ka?

  16. ikazain says:

    Mbawhahaha. Oknum-oknum penghuni neraka macam Ray sih emang harus disadisin, Pi.

    Ehm, ngekos dimana ya. Nantikan cerita selanjutnya. hahaha.

  17. phat says:

    jadi akhirnya pindah kos ke mana ka? πŸ˜•

  18. ray rizaldy says:

    nghinanya sekali aja donk?
    yang pertama udah menusuk nih tajem…
    hahahaha

  19. dende says:

    wondering, di part II nama gua disebut ga ya?

    haha…

  20. laris says:

    Mulai dari jomblo, sampai punya pacar setia —-> yakin setia ka? ehehehe peace ah (“,)v


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s