Harga 10 Menit

Setengah 12 siang. Saya cepat mengambil barang bawaan saya, kunci kamar, dan berangkat. Saya mengejar travel jam 12. Pool travel ada di jalan Lombok. Sedangkan saya ada di Taman Sari. Hitung-hitung saya, cukuplah setengah jam naik angkot.

Saya mampir beli brownis blueberry kesukaan mama sebelum ke Lombok. Dan itu memakan waktu 10 menit. Di sinilah hal yang menggeregatkan mulai terjadi, saya naik angkot Kalapa – Dago. Tukang angkotnya super duper mengesalkan. Ia melambat di setiap lampu lalulintas agar tepat berhenti saat lampu merahnya menyala. Ia berhenti di setiap halte, menunggu penumpang, dan berangkat lagi tanpa mengangkut satupun penumpang. Hah, saya kesal. Padahal saya butuh angkot ini sampai ia lewat pertigaan SMA 3. Jam 12 kurang 10. Baru sampai di depan plaza dago. Akhirnya saya memutuskan untuk turun.

Saya keluarkan seribu rupiah. Si tukang angkot marah-marah. Ia minta tambah. Huh, ‘Saya tak ikhlas’ gerutu saya, lalu saya kasih tambah.

Ojeg. Saya mencari kerumunan motor di pingir jalan dago. Saya sudah mengamati jalan sejak di angkot. Dan tempat saya turun angkot tadi adalah jalan dengan lumayan banyak motor berhenti. Lalu saya menghampiri, “A’, kalo pangkalan ojeg sekitar sini di mana ya?”. Saya takut salah tanya. Kerumunan motor kan belum tentu pangkalan ojeg. “Wah, kalo sepanjang dago mah susah neng cari ojeg.” Jawab salah satu abang-abang. Halah, ini jawaban yang tidak saya harapkan.

Lalu saya berjalan ke depan BEC, berharap ada ojeg di sana. Kenapa depan BEC? Karena angkot yang lewat jalan lombok juga lewat di depan BEC. Percuma. Depan BEC juga tak ada ojeg mangkal. Akhirnya saya naik angkot. Jam 12 lewat 5. Saya sudah terlambat. Tapi kok orang travel tak telepon saya? Ah, masih ada harapan. Saya sampai di sana 12.10.

Terburu-buru. “Mbak travel jam 12?” tanya saya, “Yah udah berangkat mbak..” kata mbak-mbak travel. Nasib. Saya bertanya apakah tiket saya bisa diundur. Sayang, soalnya sudah di bayar. Mereka bilang tidak bisa.

Kecewa pastinya. Saya telepon orang rumah, mengabarkan keterlambatan saya pulang. Mereka malah kalang kabut, “Suruh ganti kek, berapa persen? Ato diundur keberangkatan selanjutnya, masa nggak bisa?” Haha, saya malah jadi menenangkan mereka. Bukan mereka yang menenangkan saya. Buat saya sih wajar. Saya terlambat. Maka inilah ganjarannya.

Sesampainya di rumah saya disambut senyum, “Tadi mama abis damprat tuh si tukang travel” sapa mama. Saya mendengar seksama, sambil selonjor. Dia mengeluhkan, kenapa kalau kita (konsumen) menunggu 10 menit keberangkatan, tidak ada kompensasi apa-apa. Sedangkan kita (saya, hehe) 10 menit terlambat, langsung ditinggal saja. Bahkan tidak ada pemberitahuan apapun via telepon. Untuk apa ditanya nomor seluler kalau tidak dipergunakan. Apalagi posisi konsumennya sudah bayar lunas, bukan cuma booking via telepon.

“Lagian ini mahasiswa. Gimana kalo anak bapak yang jadi konsumen. Terus dia nggak punya ongkos lagi untuk ke Jakarta. Gimana perasaan Bapak?” Cerita mama lagi. Ia merasa peraturan seperti itu memang pantas, tapi pantas untuk orang yang berpenghasilan, alias bapak2 ibu2, bukan mahasiswa seperti saya. Hehe, saya nyengir saja.

Advertisements

6 Comments on “Harga 10 Menit”

  1. djafar says:

    makanya naek kreta aja, beli tiket langsung pas mo brangkat.. ^^, kalo telat kan tinggal nunggu kereta berikutnya,heu2..

  2. ikazain says:

    lewat rel mah lama, jar. udah ada cipularang gitu lohh.

  3. ikram says:

    ini travel yang pool-nya di tempat golf, mobilnya warna biru gelap, terus tarifnya 35 ribu bukan?

    hahaha. gua pernah hampir naik travel ini, sudah bayar. eh tau-tau ada tebengan lain, yg gratis. kalo gua jujur pasti duit gua nggak bakal balik utuh. kena potongan berapa persen, gitu.

    akhirnya gua datengin lagi, minta duit gua yg tadi “buat bayar makan – saya nggak ada duit kecil”. eh dia setuju aja loh.

    hahaha.

  4. ikazain says:

    betcyuul sekali. Lo hoki kram, tampang lo mendukung. Dengan tulang lo yang kemana2 itu, mbak2nya pasti nggak tega karna alasan lo ‘makan’, hahahah

  5. echi134 says:

    Hahahaha. Comment-comment yang lucu.

  6. ikazain says:

    trimakasih 🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s