Orientasi = Arah Pandang

Yap. Memang agak basi kalau mau ngebahas lagi (dan lagi) soal kasus tetangga kita di Jatinangor sana. Habis, beritanya sudah ramai di sana sini.

Gue kemaren web walking. Kemarin tuh bukan bener-bener kemarin ya. Sebelum ujian pengkua, sebelum praktikum otomasi, sebelum pengumpulan_PTI_yang_modul_ini_gw_sangat_idle, sebelum viral, dan sebelum-sebelum lainnya, hehe. Back to topic. Kemudian gue menemukan sebuah artikel milik Budi Raharjo. Sengaja gue sertakan artikelnya. Biar temen-temen bisa baca langsung sendiri. Artikelnya 5 halaman. Font-nya Baskerville Old Face 11pt. Agak lama dan panjang memang bacanya, trus font-nya aneh lagi menurut gue. Tapi cara membawakannya cukup menarik dan tidak membosankan kok.

Gue mau highlight beberapa point yang menarik perhatian gue.

Saking menariknya gue udah taro pointnya di judul. Artikel ini mengingatkan kita sekali lagi bahwa OS yang notabene kepanjangan Orientasi Studi secara harfiah sudah menjelaskan maknanya. Orientasi biasa disebut juga arah pandang, ini kalo kata gue. Kalo kata pak Budi memberi arah. Studi, yaa studi. Jadi kalo digabung kira-kira artinya adalah ‘sebuah ajang belajar yang akan memberikan arah pandang’.

Arah pandang apa, tentang lingkungan baru tentunya. Kalau gue jadi pegawai baru, maka ada orientasi biar gue tahu harus ke mana kalau mau apa. Misal kalau mau pipis WCnya di mana, atau kalau laper kantinnya sebelah mana, dsb.

Lebih dalam lagi, arah pandang mengajarkan idealisme sebuah lingkungan. Kalau merujuk ke contoh sebelumya, misalnya gue ditanamkan untuk tahu visi misi perusahaan. Biar pas gue kerja, satu tujuan sama perusahaan. Nah kalo satu visi sama perusahaan, berarti kan bakal menguntungkan perusahaan tuh, bos bakal seneng, dan promosi jabatan juga akan gampang dateng, haha. Kalo kata Boulevard yang ini ngajarin ‘the way of Boulevard’.

Orientasi sifatnya juga nggak wajib. Nggak apa-apa kan kalo gw nggak ikutan pemberitahuan jalan-jalan kantor yang menginformasikan, “Mbak, WC wanitanya sebelah sini..”, “Kalo kantin harus ke lantai 17, nggak bisa naik pake lift lho..”, “Pantry ada di sebelah barat..”, “Kalo mau pesen kopi tiap pagi ke si anu aja, mbak”. Ntar juga gue tau sendiri.

Yang penting adalah gue sreg sama perusahaan tempat gue bekerja. Bahasa kerennya gue satu visi sama organisasi. Toh sebelum gue masuk jadi karyawannya gue udah dapet gambaran, company profile soal gimana-gimananya perusahaan. Kalo udah satu visi dan udah sreg, maka ke sananya gampang deh nyesuaiinnya.

Satu lagi yang gue suka. Pak Budi mengingatkan gue akan belajar ala balita. Bayangkan anak kecil yang selalu belajar dengan mengikuti segala tingkah laku orang dewasa. Belajar bicara misalnya. Mereka pasti melakukannya dengan gembira. Dan nggak bisa kita pungkiri bahwa kemampubelajaran anak kecil lebih baik daripada orang dewasa. Kenapa? Karena anak kecil belajar dengan perasaan senang. Tidak tertekan. Mereka exciting dengan segala hal baru yang ditemuinya. Bayanagin kalo yang ngajarin ngomong anak kecil itu model pak Koko Martono pas ngajarin anak TI kalkulus III. Sambil nggebrak-nggebrak meja. Yang ada anaknya jadi gagap ngomong sekaligus mengidap penyakit jantung dini.

Lagipula anak kecil nggak ada beban dalam belajar. Nggak kaya orang dewasa yang harus mikirin banyak hal. Kuliah, Himpunan, Unit, temen, pacar, orang tua, deadline, terbitan, PTI,… Lho..lho, keterusan curhat.

Udah banyak pikiran gitu, janganlah mestinya ditambah lagi sama cara belajar yang bikin depresi. Lets make it fun, men. Sesuatu yang disampaikan dengan fun akan lebih cepet nempel dan long lasting kok.

Selain dalam rangka hangatnya kasus itu, sebenernya gue tadi sudah kepalang tanggung bilang lagi posting blog sama seorang teman. Ketemu di tokema pas jajan cokelat dan CD kosong. Trus jadi ngobrol lama. Hehehe, maklum doi lagi mendadak terkenal. Malu kan gue kalo nggak jadi posting πŸ˜›

Titip ya oom, biar OSKM besok bisa diselenggarakan dengan suasana menyenangkan. Tanpa kekerasan atau apapun. Tapi mahasiswa tetep bisa dapet nilai-nilai yang disampaikan. Terasa nonjok nggak harus kena tonjok kok! hehehe…

artikel

Advertisements

7 Comments on “Orientasi = Arah Pandang”

  1. Kuchay says:

    wew…
    belajar itu duplikasi…
    duplikasi itu penruan…
    kehidupan dimulai dari peniruan…

  2. rakhmawan says:

    dilematis emang OS (Orientasi Studi – red) itu
    yang penting jangan bikin orang jadi bermental kerdil, dipukul diem aja,, nggak bela diri. Terus hasilnya ntar dilimpahin lagi deh ke adik kelasnya..
    Kalo menurut saya sih itu mental bales dendam, pengecut banget

  3. Fajar says:

    heu.. ada yang tau gimana belajar cara anak kecil lagi??..
    iyah, emang nih, sekarang kalo belajar emang lebih banyak terpaksanya dari pada niat belajar dari dalem diri dengan perasaan senang.. 😦

  4. ikazain says:

    @kuchay: hmm betul juga. Tapi kalo cuma niru doang nggak kreatif, Chay. Yang bagus abis lo tiru lo kembangin. Ya nggak? hoho..

    @hendra: hihi.. sabar mas. Emang harusnya OS yang kece bisa bikin kita berani ngadepin tekanan. Mental baja. Bukan malah jadi pengecut.

    @Fajar: Hahaha, gw juga lupa gimana caranya. Sekarang kalo belajar biasanya demi nilai. πŸ˜›

  5. dimz says:

    hahahaha..
    jadi gw terkenal nih skarang? lumayan lah.. hehehe..

  6. ikazain says:

    hihi, as u said: dimasIPDN, hahaha! πŸ˜›

  7. mala says:

    ikaaa,,ttp keren yah.. btw pak koko kalo ngajar anaknya kali gak bakal sambil gebrak2 meja, paling cuma bilang jangan jadi bangsa yang boros,, haha


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s